Mengapa minyak sawit berkelanjutan?

Transformasi keberlanjutan dampak minyak sawit

Mengapa minyak sawit berkelanjutan?

Kelapa sawit berkelanjutan baik untuk planet ini, untuk manusia dan untuk spesies yang dilindungi. Tapi kebalikannya juga benar.

Ketika ditanam secara tidak berkelanjutan, minyak sawit dapat merusak hutan dan membahayakan masyarakat dan satwa liar. Jadi mengapa ada dua sisi dalam minyak sawit? Dan bagaimana kita bisa memastikan bahwa itu hanya berdampak positif?

Minyak kelapa sawit merupakan setengah dari semua produk supermarket

Minyak sayur tidak seperti yang lain

Minyak kelapa sawit adalah minyak nabati paling serbaguna di dunia. Selain minyak goreng yang banyak digunakan, minyak ini juga ditemukan di banyak produk supermarket, mulai dari sabun dan pasta gigi hingga cokelat dan mi instan.

Minyak kelapa sawit diekstraksi dari daging dan inti buah kelapa sawit. Popularitasnya untuk memasak dan sebagai bahan kombinasi muncul dari beragam propertinya. Halus dan hambar, juga bisa:

  • Tahan warnanya dengan baik
  • Tetap padat pada suhu kamar (untuk membantu makanan yang dipanggang bertahan lebih lama)
  • Menghilangkan minyak dan kotoran
  • Melembabkan rambut dan kulit
  • Membuat sabun dan deterjen bergelembung

Mungkin kualitas tanaman yang menonjol adalah produktivitasnya. Kelapa sawit memiliki hasil yang jauh lebih tinggi daripada tanaman minyak nabati lainnya. Mereka membutuhkan tanah empat hingga sepuluh kali lebih sedikit daripada tanaman minyak nabati lainnya untuk mendapatkan jumlah minyak yang sama. Dan penggunaan lahan yang efisien itu membuat minyak sawit menarik bagi produsen dan pembeli di seluruh dunia.

Tantangan dengan kelapa sawit

Terlepas dari kualitasnya yang unik sebagai produk dan permintaannya yang tinggi, minyak kelapa sawit memiliki reputasi yang beragam. Jika diproduksi secara tidak berkelanjutan, itu dapat memiliki dampak negatif – terhadap lingkungan, satwa liar dan hak asasi manusia.

Di beberapa daerah minyak sawit telah diproduksi secara tidak bertanggung jawab. Hutan telah dibuka atau dirusak untuk menanam kelapa sawit, yang berdampak pada satwa liar dan masyarakat lokal. Dan para pekerja dan petani yang memproduksi minyak sawit di beberapa tempat mengalami kondisi kerja yang buruk dan upah yang rendah.

Ada seruan untuk memboikot kelapa sawit karena dampak negatif tersebut. Namun beralih ke minyak nabati alternatif untuk minyak sawit tidak akan mengurangi dampak tersebut. Bunga matahari, rapeseed, dan kedelai memiliki hasil per hektar yang jauh lebih rendah daripada kelapa sawit, jadi, pada kenyataannya, diperlukan lebih banyak lahan untuk menghasilkan jumlah minyak yang setara. Terlebih lagi, jutaan petani dan keluarganya bekerja di perkebunan kelapa sawit dan perkebunan rakyat. Ini memberi mereka pendapatan untuk kebutuhan dasar seperti makanan, air bersih, dan perumahan. Plus itu memungkinkan banyak pekerja untuk mengirim anak-anak mereka ke sekolah.

Satu hektar kelapa sawit akan menghasilkan lebih dari dua kali minyak satu hektar bunga matahari

- Dewan Kecantikan Inggris. Koalisi Kecantikan Berkelanjutan: Minyak Kelapa Sawit. 2021.

Solusi berkelanjutan

Kita hidup di dunia di mana pertumbuhan populasi dan perubahan iklim mengancam ketahanan pangan global yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kelapa sawit berkelanjutan memiliki peran penting dalam mengurangi tekanan ini.

Penekanannya adalah pada "berkelanjutan." Minyak sawit berkelanjutan telah dibudidayakan, diproses, didistribusikan, dan dijual secara bertanggung jawab dengan aturan ketat yang melindungi hewan, lingkungan, dan orang-orang yang tinggal dan bekerja di negara-negara penghasil kelapa sawit. Ini telah melibatkan:

  • Menghentikan deforestasi;
  • Memperlakukan masyarakat dan pekerja secara adil; dan
  • Melindungi satwa liar dan lingkungan.

Tujuan RSPO adalah menjadikan minyak sawit berkelanjutan. Kami bekerja di berbagai sektor rantai pasok, menyatukan banyak pemangku kepentingan untuk mengembangkan praktik berkelanjutan dan membantu menjadikan minyak sawit sebagai kekuatan untuk kebaikan.

Untuk memberi makan populasi global yang akan mencapai 9.8 miliar pada tahun 2050, kita perlu menggunakan lebih sedikit lahan untuk menghasilkan 60% lebih banyak makanan

- Persatuan negara-negara. Memberi Makan Dunia Secara Berkelanjutan. 2012.

Kredit Foto: RSPO/Jonathan Perugia
(Buah Longgar) Kredit Foto: RSPO/SayanCHUENUDOMSAVAD

Dapatkan Terlibat

Baik Anda individu atau organisasi, Anda dapat bergabung dalam kemitraan global untuk menjadikan minyak sawit berkelanjutan.

Sebagai individu

Mendukung minyak sawit berkelanjutan. Lihat bagaimana Anda dapat memengaruhi merek dan bisnis.

Lebih lanjut tentang tindakan individu

Sebagai petani kecil

Temukan bagaimana praktik pertanian berkelanjutan melalui Sertifikasi RSPO dapat meningkatkan hasil panen Anda dan banyak lagi.

Lebih lanjut tentang dampak petani kecil

Sebagai sebuah organisasi

Mengurangi dampak negatif terhadap sosial dan lingkungan melalui produksi dan pengadaan minyak sawit berkelanjutan yang bersertifikat.

Lebih lanjut tentang pengaruh organisasi

Sebagai anggota

Akses sumber daya, berita, dan konten yang penting bagi Anda dengan cepat.

Lebih lanjut tentang konten anggota